Biarpun anak sulung Wan Nurhaliza Wan Mohd Hatta dan Harinto Salwisol ada sindrom Peter’s Anomaly, mereka positif dalam membantu pemulihan anaknya. Anak itu, Nazri Shafi, kini berusia tiga tahun menghidap sindrom Peter’s Anomaly, satu penyakit yang sangat jarang ditemui. Hanya seorang daripada 300,000 kelahiran yang menghidapnya.

“Sebaik lahir, saya lihat mata anak berwarna putih dan ketika hendak menyusu, dia nampaknya hadapi kesukaran. Ketika itu, saya ingatkan itu normal bagi bayi baru lahir. Tak lama selepas itu, doktor tiba-tiba membawa anak saya ke wad penjagaan kanak-kanak. Bila saya tanya, katanya anak saya terkena sakit mata.

Saya melahirkan Shafi jam 2.20 petang dan sehingga malam saya tidak dibenarkan melihatnya. Pada sebelah malamnya, selepas tubuh sudah agak kuat, saya berjalan sendiri ke bilik penjagaan bayi. Saya lihat mata kiri anak saya seperti kawah dan berlubang serta ada darah di dalam mata. Mata kanannya seperti diselaputi kabus.

Setelah selesai pemeriksaan, doktor membuat keputusan untuk menampal mata kiri Shafi untuk mengelakkannya dimasuki kuman yang boleh merosakkan keseluruhan bebola mata kiri. Pada waktu itu doktor mengesahkan anak saya tidak dapat melihat langsung. Sebagai ibu, hanya Tuhan yang tahu perasaan saya.” ujar Wan Nurhaliza.

Pakar mata ada di HKL

Selepas menjalani pembedahan menampal mata kiri, Shafi dibenarkan pulang. Dalam masa yang sama, Wan Nurhaliza dan suami tak putus mencari maklumat berkaitan penyakit anak mereka itu. “Saya melahirkan Shafi di hospital swasta. Jadi, kosnya lebih tinggi. Selepas itu saya dan suami merujuk ke HUKM berkenaan perkara ini dan doktor mencadangkan kami merujuk kes Shafi ke HKL kerana di sana terdapat doktor pakar mata untuk bayi yang boleh memberikan konsultasi terbaik buat anak kami.

“Shafi dibawa ke HKL pada umur lapan hari. Dalam tempoh usianya sebulan, Shafi telah menjalani tiga pembedahan dan semuanya tidak memberikan perkembangan positif. Bahagian mata yang ditampal tersebut tetap tertanggal.

Akhirnya doktor pakar kornea menyarankan supaya pemindahan tisu kornea dilakukan dengan segera. Namun, beliau tidak memberi jaminan Shafi akan dapat melihat dengan mata tersebut. Apa yang mengejutkan dengan kuasa Allah SWT, kornea tersebut diterima dengan baik sehingga usia Shafi lebih dua tahun. Menurut maklumat doktor,  pemindahan organ berisiko untuk penolakan kerana organ yang dipindahkan adalah bendasing dalam badan penerima. Dalam kes Shafi, tisu kornea tersebut dapat bertahan disebabkan oleh katarak yang terdapat dalam matanya.

Melihat menerusi mata kanan

“Shafi mula memberikan respons positif ketika umurnya mencecah tujuh bulan. Doktor di HKL banyak membantu kami dalam usaha memulihkan mata anak saya. Doktor menyarankan supaya prosedur pupiloplasty, iaitu membuat anak mata palsu menggunakan kaedah laser dilakukan kerana khuatir mata tersebut menjadi buta kerana anak matanya sudah terhalang dengan selaput putih.

Ternyata ia adalah satu keputusan terbaik buat Shafi. Ketika itu mata kirinya sudah tidak dapat digunakan akibat penolakan kornea. Kali terakhir Shafi menjalani surgeri mata adalah ketika saya sedang sarat mengandungkan anak kedua kami, Nazhliyya Shafina.

Alhamdulillah, kini Shafi sudah semakin sihat dan mula memberikan respons terhadap objek di sekelilingnya. Saya amat berterima kasih kepada semua doktor pakar dan jururawat di Unit Oftalmologi HKL, terutamanya Dr. Rohana, Dr. Sunder dan Dr.Thiages yang berusaha memberikan rawatan yang terbaik untuk membantu anak kami dan sentiasa memberikan kata kata positif kepada kami. ” tambah Wan Nurhaliza penuh kesyukuran.

Ketepikan pandangan sinis masyarakat

Menurut Wan Nurhaliza lagi, perkembangan Shafi tidak seperti kanak-kanak lain. Pada usia setahun, Shafi masih belum mampu untuk duduk sendiri. Kebanyakan masanya dihabiskan dengan berbaring. “Saya dah bersedia jika Shafi ditakdirkan tidak dapat berjalan. Tapi siapa sangka, dengan kuasa Allah, kini Syafi dapat berjalan perlahan-lahan. Shafi juga memiliki kaki yang rata (flat feet). Ini membuatkan dia tidak dapat berjalan dengan betul. Tapi itu pun sudah cukup membuat saya gembira dengan perkembangannya.

Saya berterima kasih pada pengasuh anak saya, Farah, yang saya rasa cukup sabar menjaga Shafi selama ini. Shafi juga menghadapi masalah tidak tahu mengunyah makanan. Kadangkala makanan yang dimakan akan dimuntahkan semula. Farah sangat sabar melayan Shafi. Selain itu saya rasa Shafi banyak belajar daripada adiknya untuk melakukan sesuatu perkara.

Shafi juga menghadapi masalah di bahagian alat sulitnya dan akan menjalani pembedahan yang agak besar juga pada tahun depan. Saya berharap pembedahan itu akan berjaya. Saya sekeluarga menganggap Shafi adalah anugerah yang bermakna untuk kami. Bahkan tidak susah menjaga Shafi sebenarnya.

Pada awal dulu, saya rasa sedih dan agak kecewa dengan reaksi masyarakat terhadap Shafi. Tapi lama-kelamaan, saya belajar untuk abaikan saja sikap mereka. Bahkan, saya bangga memiliki anak istimewa seperti Shafi. Dia hadiah untuk kami sekeluarga. Kita diuji Allah sesuai dengan tahap kekuatan diri kita. Jad,i saya reda dan tidak sesekali menyalahkan takdir. Saya sentiasa cuba melakukan yang terbaik untuknya. Selebihnya saya serahkan pada Allah SWT.” ujar Wan Nurhaliza mengakhiri bicara.

Kredit: Nurul Azwa Abu Bakar, Mingguan Wanita

Tinggalkan Komen