Bila disusukan dengan payudara, bayi menolak. Jangan terus kata baby tak suka susu ibu. Periksa dulu, mungkin 5 perkara ini jadi penyebabnya.

BAYI ANDA ENGGAN MENYUSU?

Ibu-ibu pernah tak alami masalah sebegini? Perkara ini mungkin pernah terjadi kepada anda di mana bayi meragam tidak mahu atau tantrum apabila diletakkan pada payudara untuk menyusu. Atau mengalihkan muka disaat anda cuba untuk menyusukannya. Mama jangan terus labelkan anak tidak menyukai susu ibu sebaliknya kenali punca kenapa si comel anda enggan menyusu.

Menurut Dr.Nurhaya Yacob, MD dan IBCLC dari Dr Nurhaya Lactation Center, di dalam proses penyusuan, mencari jalan penyelesaian tidaklah semudah “1+1=2” kerana anda berdepan dengan bayi yang tidak tahu berkata-kata. Anda sebagai ibu perlu pandai meneka bahasa gerak badannya, rengeknya, senyumnya dan banyak lagi. Jom semak tengok apa kemungkinan yang menyebabkan bayi enggan menyusu.

1.BAYI TIDAK LAPAR

Kemungkinan bayi baru saja menyusu atau masih belum berasa lapar. Memberi payudara kepada bayi ketika mereka masih kenyang mungkin saja membuatkan mereka mengalihkan muka disaat ibu memberikan payudaranya.

Anda boleh kembali mencuba apabila si comel mula menunjukkan tanda-tanda lapar atau kembali menyusu selepas beberapa jam. Namun begitu, sekiranya payudara anda sudah terasa berat dan bayi masih belum mahu menyusu, anda boleh mengepam atau memerah susu untuk di jadikan stok di saat ibu keluar beraktiviti.

Usahlah risau sekiranya bayi bangun dan meminta susu setelah anda mengepam, kerana payudara ibu sebenarnya tidak pernah kosong dari air susu ibu.

2.BAYI KECIL ATAU PRAMATANG

Bayi yang kecil atau pramatang akan berasa lemah dan tidak kuat untuk menghisap puting payudara ibu. Namun begitu susu ibu adalah sangat penting bagi membantu pertumbuhan sistem imun bayi serta perkembangan mereka. Oleh itu, ibu sangat digalakkan untuk memerah atau pam susu dan diberikan kepada si comel menggunakan tiub atau cawan bagi mengelakkan si comel anda keliru puting.

Anda yang mempunyai bayi pramatang atau kecil akan merasa stres dan tertekan kerana bayi tidak pandai menyusu secara terus pada payudara ibu. Bagi menggalakkan bayi menyusu secara terus pada payudara, ibu di galakkan untuk mengamalkan “kangaroo mother care.”. Ibu boleh mulakan teknik ini untuk satu sela masa yang singkat dahulu sebelum membiarkan bayi lebih lama di atas dada ibu. “Kangaroo mother care” ini atau dengan meletakkan bayi dalam kendongan, membantu membuatkan bayi berasa lebih selamat dan selesa.

Selain itu, ia juga membantu bayi bergerak secara sendiri ke arah payudara. Ia mungkin akan mengambil masa sedikit lama untuk si comel melekap pada payudara. Anda juga boleh membantu dengan memerah sedikit susu ibu dan meratakan di sekitar payudara untuk menggalakkan bayi untuk menyusu. Bayi mungkin hanya akan memberi respon dengan menjilat di sekitar aerola sahaja pada peringkat awalnya. Namun, anda jangan tertekan atau berputus asa. Teruskan menggalakkan rangsangan bayi anda dengan teknik ini untuk menyusu kerana ia akan sangat membantu bayi anda menyusu secara terus.

Proses ini diakui memakan masa yang agak lama, namun percayalah para ibu, ia sangat berbaloi. Rahsia penyusuan terbesar asalah kesabaran dan juga kesungguhan yang tinggi serta pastinya sokongan dari lingkungan yang positif.

3.BAYI SAKIT ATAU DEMAM

Sekiranya bayi anda demam, mereka seringkali menolak atau kurang menyusu. Ini mungkin kerana mereka berasa tidak selesa di bahagian tekak atau tidak enak badan. Apa lagi sekiranya bayi mengalami jangkitan di bahagian telinga. Ini kerana akibat dari tekanan di dalam bahagian telinga akibat dari infeksi.

Oleh itu, anda boleh mengubah posisi penyusuan untu memudahkan dan membantu proses penyusuan agar lebih lancar. Antara posisi yg sering di sarankan adalah laid back position”.

Sekiranya si kecil masih kelihatan tidak selesa, ibu boleh memberikan susu dengan menggunakan teknik cawan, dropper atau sudu. Amalkan pemberian susu atas permintaan, jangan menghad masa pada setiap pemberian susu kepada bayi anda.

Bagi bayi yang yang sudah mula mengambil makanan pelengkap, anda boleh menambahkan lebih banyak susu perahan dalam makanan untuk di berikan kepada bayi.

Sekiranya bayi di dapati mempunyai tompok putih dalam mulut, terutama di kawasan bibir, lelangit atau lidah kemungkinan ia adalah “oral thrush” atau jangkitan kulat.

Punca terjadinya oral thrush ini masih dipelajari, namun bayi beresiko mendapatkannya sejurus selpas dilahirkan akibat daripada perubahan hormon. Anda boleh mengetahuinya dengan mengambil kain bersih atau gauze, secara perlahan-lahan, secara perlahan-lahan membersihkan tompok putih tersebut.

Sekiranya ia sukar dikeluarkan atau selepas ia dikeluarkan, kelihatan kawasan tersebut kemerah-merahan, berkemungkinan bayi anda ada orak thrush. Sekiranya terlihat tompok putih di atas lidah bayil anda, lapkan sahaja kemungkinan ia adalah lebihan susu yang tertinggal dalam mulut bayi anda. Ibu harus peka apabila bayi menangis semasa menyusu kerana iainya mungkin menyakitkan atau menimbulkan rasa tidak selesa. Ibu boleh membawa bayi untuk mendapatkan rawatan ke doktor.

4.PENGALIRAN SUSU YANG TERLALU LAJU

Pengaliran susu yang terlalu laju boleh saja membuatkan bayi yang pada awalnya menyusu dengan baik menjadi tersedak atau terbatuk, lalu melepaskan payudara si ibu. Pengaliran susu yang terlalu laju membuatkan bayi terkejut, muntah dan menangis. Kadang kala bayi akan mengetap bahagian puting ibu bagi melambatkan pengaliran air susu ibu. Ibu boleh membantu bayi belajar untuk beradaptasi dengan pengaliran susu yang laju atau “adjust” pengaliran susu yang laju itu.

 

5.PENGALIRAN SUSU YANG TERLALU PERLAHAN

Pengaliran susu yang perlahan kadang kala apabila sedang menyusu atau pam, sering di alami oleh para ibu, kadangkala payudara terasa penuh dan berat namun apabila mengepam susu yang keluar susah atau sedikit. Malah sudah lama bayi menghisap masih saja susu mengalir perlahan sampai mereka merasa bosan, geram dan akhirnya menangis lalu menolak.

Hal ini seringkali terjadi akibat daripada rasa tekanan, sakit ataupun kepenatan. Pengambilan kafein yang tinggi, merokok dan mengambilan alkohol juga dapat menyumbang kepada punca masalah ini. Selain dari itu, pengambilan ubat-ubat tertentu yang berkemungkinan menurunkan produksi susu juga boleh menyebabkan perlahannya pengaliran susu. Dan yang paling sering berlaku adalah saluran susu yang tersumbat.

Sekiranya saluran susu yang tersumbat ini tidak diatasi dengan cepat, ia akan berkelanjutan ke masalah yang lebih berat. Sekiranya anda mengalami masalah  ini, ibu boleh mencuba beberapa teknik seperti mandi dengan menggunakan air suam atau mandi sebelum memulakan penyusuan kerana ini dipercayai sangat membantu untuk merilekskan tubuh ibu. Apabila ibu relaks dan tenang, oksitoksin pun mengalir kencang sehingga membantu meningkatkan pengaliran susu ibu.

Selain daripada itu, anda boleh mencari tempat yang selesa, tenang dan lebih sunyi untuk mendapatkan mood penyusuan. Sekiranya berada di dalam kamar peribadi, anda bolehlah menanggalkan baju dan lampin bayi untuk mengamalkan skin-to-skin bagi mengamalkan penghasilan susu yang kebih lancar.

Membuat urutan pada bahagian payudara juga menjadi salah satu teknik yang seringkali di amalkan untuk mempercepatkan “let-down-refleks”. Ibu boleh membuat tuaman panas pada bahagian payudara sebelum menyusu.

Membuat perah terlebih dahulu sebelum menyusukan adalah salah satu cara untuk mengatasi masalah pengaliran susu yang perlahan, namun ia bukanlah pilihan favorit para ibu. Anda boleh cuba memerah beberapa minit dahulu sebelum menyusukan bayi. Ini kerana dipercayai pam atau perahan di awal waktu menyusu merangsang pengaliran susu yang lebih lancar. Apabila aliran susu semakin laju dan mula lancar, anda boleh lanjutkan dengan penyusuan langsung kepada bayi. Teknik ini sangat berkesan sekiranya ibu peka dengan “feeding cues” anak.

 

 

 

Tinggalkan Komen