Cepat je rasa nak marah anak.. Tak kena sikit anak-anak terus jadi mangsa. Ini antara situasi ibu hari ini kerana terlalu stres dengan kerja dan dalam masa sama menguruskan anak.

Perlu diketahui, emosi yang bercelaru, badan penat, kepala serabut antara punca ibu bapa anggap anak suka cari pasal sehingga anak buat salah sikit pun terus berapi kemarahannya.

Jika difikirkan semula, ibu bapa yang ada anak dan mampu melihat perkembangannya setiap hari dikira sangat beruntung berbanding yang terpaksa berjumpa anak seminggu atau sebulan sekali.

Jadi ambillah peluang ini sebaiknya dan manfaatkan masa dengan anak sebaik mungkin kerana waktu kecilnya tidak dapat diputar kembali selepas ini.

Melalui perkongsian Dr Siti Ujila, beliau menyarankan supaya ibu menghargai anak ketika mereka ada di depan mata. Walau mereka menguji kesabaran, walau kita penat dan ada banyak masalah dan karenah anak-anak itu menambahkan lagi pening kita.

Takpe. Itulah nikmat menjadi seorang ibu. Seorang ayah.

Memang, kalau mereka salah..tegur dan ajarkan mereka. Tapi ambillah juga masa untuk bergurau bersama tentang apa yang kelakar yang mungkin berlaku sebelumnya.

Petang-petang bawa anak keluar, main lumba lari dan kejar-kejar.

Gelak-gelak bersama. Makan bersama sambil borak-borak apa yang jadi di sekolah tadi. Nyanyikan lagu kegemaran mereka bersama-sama sambil meniru gaya mereka dan akhirnya sama-sama pecah perut sebab tak tahan gelak.

Allahu, seronoknya punya anak-anak di sisi. Anak-anak bukan hanya amanah dan tanggungjawab. Tapi sebetulnya cara Allah agar hidup kita terisi dengan pelbagai warna kegembiraan dan kebahagiaan.

Kerana sebenarnya tanpa mereka, percayalah kehidupan seperti bumi kosong yang tiada apa. Anda akan lebih rela berdepan pelbagai karenah mereka, dari menghadapi hidup yang terasa kosong tanpa apa.

Hargai anak-anak. Berbahagialah hidup bersama mereka.

Hargai Masa Dengan Anak

Ya jika anda juga seperti saya yang selalu cepat marah dengan karenah anak-anak, cepat melenting cepat menghukum, saya ingin katakan bahawa anak-anak itu tak selamanya di hadapan mata kita.

Satu masa nanti, mungkin mereka duduk di asrama dan hanya pulang ketika cuti sekolah.

Satu masa nanti, mereka sibuk dengan urusan kerja sampaikan nak jumpa sebulan sekali pun susah.

Satu masa nanti, mungkin saja mereka ada di rumah tapi hanya ingin terperap di dalam bilik bahkan tidak mahu berborak-borak dengan kita walau duduk serumah. Kerana mungkin kita yang tidak mahu melayan ceritanya saat mereka kecil yang mahu bercerita itu dan ini.

Bahkan satu masa nanti, entah kita entah mereka yang akan pergi dahulu meninggalkan semua yang ada di dunia ini.

Ya Tuhan, ku tak tahu bagaimana menghadapi perpisahan itu. Seminggu mereka tiada di sisi saja buat aku bingung. Sunyi. Sepi.

Terima kasih kerana mengajarkan aku untuk lebih menghargai mereka saat mereka ada.

Tinggalkan Komen