Anda mungkin pernah terbaca atau mendengar perkataan ‘breastsleeping’ dan tertanya apakah ia sebenarnya. Ia bukan bantal penyusuan terbaru yang ada di pasaran tetapi ia ungkapan yang diberikan oleh pakar tidur, James McKenna, PhD, yang juga pengarah Mother-Baby Behavioral Sleep Laboratory di University of Notre Dame.

McKenna juga seorang pakar antropologi dan pakar terkenal tentang tidur bayi. Beliau banyak menghasilkan artikel dan kajian tentang kelebihan dan keselamatan ‘co-sleeping’. Salah satu artikel terbarunya yang disiarkan dalam jurnal pediatirk, Acta Paediatrica turut memaparkan tentang frasa ‘breastsleeping’.

‘Breastsleeping’ bermaksud menyusukan bayi semasa ibu dan bayi tidur. Maknanya ibu menyusukan bayi dengan susu ibu sangat digalakkan untuk berkongsi katil atau tidur bersama bayi sekali.

Mengapa pakar ini kata ia sangat bagus? Ini antara sebabnya.

1. Berkongsi katil dengan bayi yang disusukan adalah perkara biasa, normal dan sihat.

2. Ibu menyusu secara psikologi sudah biasa dengan bayi mereka, jadi ibu akan tidur tidak terlalu lena pada waktu malam supaya mudah terjaga sekiranya ada yang tidak kena pada bayi.

3. ‘Breastsleeping’ sangat bagus kepada ibu menyusu kerana ia dapat memastikan penghasilan susu ibu sangat tinggi sebab bayi yang tidur dengan ibu akan lebih kerap menyusu pada waktu malam, maknanya ibu akan menyusukan dalam tempoh masa lebih panjang.

4.  Hubungan positif antara penyusuan lanjutan dan berkongsi katil kini semakin dipercayai di mana mereka yang mengamalkannya mengakui amalan tersebut banyak kebaikan.

5. ‘Breastsleeping’ sebenarnya menjamin ibu tidur lebih lena kerana walaupun bayi kerap bangun di tengah malam, tetapi bayi akan lebih mudah terlena semula dan sudah tentu ibu juga tak perlu berganjak dari katil untuk menjenguk bayi.

6. Tidur bersama bayi sekatil hanya dicadangkan kepada ibu yang menyusukan anak dengan susu ibu sahaja. Jadi tidak timbul isu bahaya kepada bayi. Ini kerana ibu menyusu lebih mudah terjaga berbanding ibu memberi bayi susu formula. (Ini bukan satu serangan kepada mana-mana pihak kerana menyusukan atau tidur dengan bayi adalah pilihan masing-masing).

7. Kajian mendapati bahawa berkongsi katil bukanlah satu risiko yang nyata jika dilakukan dengan selamat, dan selepas tiga bulan, berkongsi katil dengan bayi sebenarnya bersifat melindungi.

Jadi, ibu-ibu menyusukan bayi yang tidur sekatil dengan bayi, anda telah melakukan perkara yang betul dan tepat. Sememangnya ‘breastsleeping’ sangat bermakna bila anda menyusukan bayi.

Memang ia akan membuatkan anda kerap terjaga di tengah malam, tetapi percayalah selepas beberapa minggu, anda akan dapati mudah untuk memasukkan puting payudara ke dalam mulut si comel biarpun tanpa cahaya lampu dan paling penting anda berdua boleh tidur lena semula tanpa masalah.

Oleh itu jangan takut anda akan kekurangan tidur, bimbang keselamatan bayi atau perkara lain, kerana pakar tidur sudah membuktikan ia benar-benar berkesan dan selamat kepada ibu dan bayi (dengan syarat semua garis panduan keselamatan dipatuhi).

Yang penting, ibu menyusu tak perlu turun dari katil dengan mata yang mengantuk untuk memberi bayi susu!

Tinggalkan Komen