Anak yang aktif, kuat kemahuan biasanya akan dilabelkan sebagai anak degil.? Betul atau tidak? Hakikatnya ini yang biasa diucapkan oleh ibu bapa. Sebenarnya tak perlu pun kita ulang perkataan anak degil bila nak suruh anak dengar cakap. Tapi ada cara terbaik boleh dibuat.

Perkongsian dari Pakar Kekeluargaan, Keibubapaan Dan Kasih Sayang, Ibu Rose melalui pengalamannya menghadapi karenah cucu sendiri diharapkan dapat membuka mata ibu bapa untuk memberi didikan terbaik pada anak-anak. Semoga kesilapan kita sebelum ini dapat diperbetulkan. Semasa cucu sulung Ibu, Az-Zahraa masih kecil 2 tahun ke bawah, dia adalah seorang yang sangat aktif, kreatif dan kuat kemahuan. Setengah orang menyamakan ini dengan degil.

Mama Az-Zahraa pernah bertanya Ibu,; “ Mummy macamana nak melarang anak tapi tidak mematahkan semangatnya?” Kerana dia tahu bahawa anaknya itu kuat kehendak dan jika tidak mendapat apa yang dikehendaki akan membuat perangai. Tetapi dia tahu, itu hanyalah kerana anak itu masih kecil dan belum faham banyak perkara. Dia juga faham jika dilarang dengan kasar dan selalu, semangat anak itu juga boleh mati.

Ramai orang mentafsirkan anak -anak begini sebagai agresif. Yalah, memang Ibu tahu cucu Ibu itu memang kuat kehendak dia. Jika dia mahukan sesuatu itu, dia akan buat sampai dapat.

Kami pun berbincang akan caranya. Dan Mama Az-Zahraa pun melakukan apa yang telah kami putuskan. Mama Az-Zahraa bila hendak melarang Az-Zahraa, dia akan menerangkan dengan sabar. Dia akan menerang sehingga Az-Zahraa faham. Dia akan memberi ruang Az-Zahraa melakukan apa yang tidak salah dan tidak membahayakan dan setiap itu dia akan menerangkan dengan sabar. Bukan seminggu atau sebulan dia mendidik dengan sabar tetapi bertahun…menerangkan sedikit-sedikit mengikut kemampuan kematangan seorang anak kecil.

Kesabarannya itulah yang telah membina keyakinan diri, rasa kasih yang mendalam kepada mamanya dan orang lain, mempunyai empati yang tinggi dan sifat bertanggungjawab yang tinggi serta mahu berkelakuan baik di dalam diri cucu Ibu itu.

Kini Az-Zahraa sudah 9 tahun dan mempunyai dua adik lelaki. Dia membantu mamanya menjaga adik, mendodoikan adik, membacakan buku untuk adik dan menyalin lampin adik, memasak dan banyak lagi kerja rumah tanpa disuruh atau dipaksa. Walaupun dia melakukan semua itu, AzZahraa tetap berkelakuan sebagai seorang kanak-kanak yang berusia 9 tahun. Namun seorang anak kecil yang bertanggung-jawab dan suka bertanggung-jawab. Ibu bersyukur sangat bila melihat perkara ini berlaku. Allah memberi Ibu keputusan yang menyakinkan lagi laungan Ibu.

Tujuan Ibu berkongsi cerita Az-Zahraa ini adalah bertujuan untuk menunjukkan, kita tidak perlu berkasar melarang anak untuk anak itu mendengar cakap, menjadi bijak dan seorang yang bertanggung-jawab. Malah jika kita asyik tidak sabar dan suka melarang dengan marah-marah, lagi payah sebenarnya untuk anak itu menjadi matang berfikir dan bertanggung-jawab.

Semoga perkongsian cerita ini memberi suluhan kepada para ibu bapa mengenai mendidik anak-anak yang kuat kehendak agar tidak patah semangat mereka.

Sumber: Ibu Rose

Tinggalkan Komen