Mungkin ramai ibu ayah yang biasa guna teknik time out sebagai salah satu cara mendisiplinkan anak yang buat salah kan?

Bagi yang belum biasa atau tak tahu lagi apa teknik time out, mungkin boleh mencubanya kerana perkongsian dari Puan Norashikin Hussein yang biasa menggunakan teknik ini pada anaknya mengaku ia berkesan mendisiplinkan si kecil.

Sebagai ibu bapa tak semestinya saya benar selalu. Namun kita nak cuba yang terbaik. Saya juga mengalu-alu pandangan orang lain.

Apa tu time out.

Diperkenalkan oleh ahli psikologi dan doktor-doktor pakar.

Time out adalah kita sisih anak di sudut diam. Kata lain ialah kita asingkan anak, biarkan mereka menyendiri di satu ruang yang kita dah tetapkan beberapa minit.

Teknik ni salah satu cara untuk mendisiplinkan anak selepas mereka melakukan perkara yang tak sepatutnya di buat. Perkara yang tak diingini oleh kita.

Memang dah ada kajian berkaitan ni. Teknik sisih anak beberapa minit sebegini lebih berkesan berbanding kita pukul, ugut, label dan lain-lain.

Saya pernah juga baca dikatakan teknik ni dapat mengurangkan masalah tingkah laku kanak-kanak.

Time out dengan cara kita pindahkan. Kita asingkan anak dari persekitaran atau dari tempat dia telah lakukan kelakuan kurang baik tadi ke tempat lain dengan tujuan untuk mengurangkan perangai kurang baik tersebut.

Kita asingkan anak ni ke tempat lain dari aktiviti sosial yang dia sedang nikmat buat sebelum tu. Contohnya dia sedang main masak-masak. Ni aktiviti aisyah bersama orang lain iaitu kakak 4 tahun dia sebelum adegan tarik rambut tadi.

Peringkat awal buat agak payah untuk dapat kerjasama anak-anak. Dilema. Dah diberi peringatan. Dah marah. Dah nasihat. Dah diberitahu supaya jangan diulang lagi salah yang sama. Kecewa. Sudahnya saya juga yang gagal tahan emosi. Akhirnya jalan akhir naik tangan.

Teknik ni hanya sesuai untuk anak 2 tahun ke atas. 2 tahun kebawah anak masih belum faham lagi.

Teknik time out ni ramai ingat ni adalah hukuman bagi anak-anak. Sebenarnya time out bukan hukuman.

Time out adalah strategi untuk kita bimbing anak untuk didik anak kendalikan diri dan untuk belajar tenangkan diri mereka sendiri. Time out dapat latih anak belajar bersabar, kenal erti tanggungjawab atas perlakuan tak wajar dan negatif mereka.

Nampak tak..

Time out bukan hukuman.

Macam mana nak buat?

1.Beri peringatan terlebih dahulu pada anak. Jangan terus buat. Anak belum faham jika kita terus buat time out.

Jelaskan pada anak terlebih dahulu;

1. Bawa anak ke sudut yang kita dah pilih.
2. Letak anak di atas kerusi time out.
3. Maklum pada anak bila dan sebab-sebab dia akan di atas kerusi tu nanti.
4. Beri peringatan pada anak jika dia berkelakuan sekian sekian dia akan ditempatkan di situ. (Cara ni nak boleh buat anak berfikir dan memahami kesalahan yang telah dilakukan itu adalah kelakuan yang melanggar peraturan dan tidak dibenarkan.)

2. Kiraan masa 1 tahun 1 minit. 6 tahun 6 minit. Tak perlu lama-lama.

3. Pastikan anak dengar kata kita. Cakap dengan tegas. Pandang mata. Jangan cakap sambil lewa.

4. Letak anak di sudut yang senang di lihat. Bukan kunci anak dalam bilik gelap atau dalam tandas. Ni salah.. Cara begini buat anak takut dan rasa tak selamat.

Gambar hiasan

Buatlah di sudut yang lapang dan kosong. Jadi kita boleh lihat dengan jelas dan selamat. Paling penting jika ada kerusi pastilah anak tak turun kerusi. Biarkan anak duduk dalam keadaan selesa.

Terpulang pada anda nak letak kerusi atau tak. Saya tak. Sebab agak susah untuk saya kawal emosi mereka yang tak stabil tu ketika di atas kerusi waktu tu. Namun saya percaya anak-anak boleh dilatih untuk ni. Cuma saya agak malas untuk bab kerusi ni.

5. Boleh pasang alarm atau jam loceng dekat dengan anak. Dicadangkan beli jam besar supaya anak boleh lihat detik jam. Haha. Saya tak buat bab ni. Saya lebih senang berpandukan jam dinding sedia ada dan alarm telefon bimbit sendiri.

6. Ulangi jika anak meninggalkan tempat. Jika anda pasang alarm atau jam loceng. Mohon ulangi lagi.
** ambil maklum: pengalaman saya.. Saya gagal lakukan untuk anak pertama dahulu. Salah satu faktor kegagalan saya sebagai ibu sebab saya masih ada tawar menawar dan beri perhatian ketika anak tinggalkan tempat time out.

Contohlah.. Sepatutnya anak time out 4 minit tapi sampai masa 2 min anak sengaja turun dari kerusi atau dah keluar dari tempat time out tu. Saya lembut hati dan biarkan.

Anak akan ambil peluang ni. Mereka buat lagi kemudian hari. Mereka bijak.

Saya ingatkan diri sendiri jangan ada tawar menawar, rundingan atau lembut hati ketika sedang lakukan time out ni. Demi kebaikan mereka untuk semua ni dan kita juga dalam mendisiplin anak.

Harus tegas dan jelaskan pada anak belum masanya. Jam loceng @ alarm belum berbunyi (jika ada). Jangan benarkan anak tinggalkan kerusi atau tempat time out tersebut.

Jika mereka langgar sila buat lagi sekali. Repeat sampai cukup masa. Dengan cara ni anak semakin lama akan faham. Inilah peraturan. Bukan suka-suka.

7. Jangan bercakap masa tengah buat time out.
Saya juga pernah buat. Cara ni tak betul. Jangan marah-marah, berleter, merungut, nasihat panjang sebab anak dah tahu waktu tu dia dah buat salah dan kita melarangnya. *kembali pada point no. 1 iaitu perlu ada sesi penerangan dan amaran sebelum time out.

Elak bercakap dengan anak jika anak ajak bercakap sekalipun. Ingat kembali tujuan asal kita time out mereka.

Tujuan asal kita adalah untuk tarik masa seronok anak dari aktiviti dia sebelum tu. Anak jangan diajak bercakap dengan sesiapa pun. Jangan peduli. Jangan layan sebarang permintaan mereka ketika time out.

8. Time out juga bermaksud kita beri ruang pada anak dan diri kita untuk bertenang. Time out cegah marah melampau pada kenakalan anak. Cegah diri kita dari memekik, melaung!

9. Jika anak sengaja kotorkan tempat time out. Arahkan mereka bersihkan tempat berkenaan sebelum tinggalkan tempat atau ruang tersebut.

10. Bincang dengan anak selepas time out. Duduk dan bercakap. Jelaskan pada anak kenapa dia telah di time out supaya anak-anak faham tujuan dan dapat pengajaran dari teknik ni.

Jelaskan juga jika mereka berkelakuan baik kita takkan buat begitu. Selesai peluklah anak. Biar diaorang tahu kita ibu bapa yang sentiasa sayang dan kasihkan mereka.

11. Hampir terlupa. Sepatutnnya point ni di atas. Segerakan time out setelah nampak perlakuan tak enak anak. Jangan lengahkan. Nanti anak tak faham. Dah kenapa mak aku letak kat situ.

12. Time out tak boleh dibuat selalu. Nanti kurang berkesan. Macam saya, saya buat bila benar-benar perlu sahaja. Contoh jika mereka buat sesuatu yang membahayakan diri dan orang lain, bergaduh sampai naik tangan dengan adik beradik berebutkan barang saya segerakan time out.

Yang lain-lain seperti..

-anak pukul-pukul meja sebab nak gula-gula walaupun sebelum tu dah diberi berulang kali..

– mengamuk sebab tak dapat mainan walhal dah siap janji sebelum tu no toys.. Sebab dah ada mainan yang sama kat rumah..

Hanya contohlah. Saya lebih suka ambil pendekatan ignore. Teknik pengabaian. Usah dilayan perlakuan sedemikian. Nanti kita akan bazirkan tenaga dengan memarahi anak. Ko cool je mak. Tak percaya buat. Nanti datanglah mereka pada kita.

 

*Time out adalah teknik yang mengambil masa. Bukan hari ni buat terus anak faham. Perlukan kesabaran.

Terfikir. Kalau kita as parents buat salah perlu tak di time out diri sendiri.. Kan?

Tinggalkan Komen