Umum mengetahui merokok membahayakan kesihatan, malah ia turut memberi kesan kepada orang-orang di sekitar yang turut menghidu asap rokok yang dihasilkan. bukan sahaja membahayakan kesihatan orang dewasa, malah kanak-kanak dan bayi juga tidak terkecuali.

Kisah seorang bayi meninggal dunia kerana asap rokok yang dihidu ketika acara akikah di Indonesia ini tentu dapat membuka mata semua. Hafizh Syawal bayi yang baru berusia sebulan meninggal dunia kerana terhidu asap rokok seorang tetamu ketika berlangsung majlis cukur jambul dan akikahnya pada Julai 2017.

Tidak sedar ada tetamu yang merokok

Ibunya Fitria Indah Lestari menyatakan tidak tidak menyedari akan kehadiran perokok kerana sibuk melayan tetamu jemputan malah dibiarkan si kecil Hafizh di ruang tamu kediaman mertuanya kerana ramai yang hadir ingin melihat si kecilnya itu.

“Pagi itu, tgl 17 juli 2017 kami sekeluarga akan mengadakan pesta cukur rambut dan aqiqah untuk hafizh. Kami pun menginap dari seminggu yang lalu dirumah ibu mertuaku (acara diadakan dirumah ibu mertuaku, karna di rumahku lingkungannya terlalu sempit).

Akhirnya pada malam acara itu putraku Hafizh ku bawa ke ruang tamu. Karna banyak tamu yg ingin melihat Hafizh, aku terlalu sibuk dengan tamu, sampai aku tak menyadari kalau ada orang yang sedang merokok.

Awalnya Hafizh baik-baik saja tak ada kendala. Sampai 2 hari sesudah acara itu, Hafizh batuk-batik dan nafasnya tersendat sendat (sesak).

Aku memberitahukan suamiku tentang keadaan Hafizh, akhirnya aku diberikan obat batuk. Karna Hafizh masih terlalu kecil, aku yang minum obatnya (saat itu aku menyusui)”

Bayi Mula Batuk & Sesak Nafas

Namun dua hari selepas majlis berlangsung, Hafizh mula mengalami batuk dan sesak nafas. Disebabkan masih menyusu, Fitria terpaksa meminum ubat batuk bagi melegakan sakit bayinya yang masih kecil itu.

Namun batuk Hafizh masih berterusan dan setelah di bawa ke hospital bayinya disahkan menghidap paru-paru berair selain terbaring lemah dengan bantuan mesin oksigen dan suntikan doktor.

“Ya Allah berat rasanya melihat putraku yang masih terlalu kecil masuk ke ruang IGD dan divonis mengalami pneumonia berat, kalau aku bisa meminta.
Aku saja yang terkena penyakit itu daripada aku harus melihat Hafizh terbaring lemah dengan infusan, oksigen, suntikan, dan lain lain :'(

Setiap detik, aku hanya menginginkan kabar baik yang diucapkan oleh dokter. Sampai pada akhirnya, Hafizh harus melakukan rontgen agar bisa diteliti lebih dalam penyakitnya.”
Setelah pemeriksaan X-ray dilakukan, ternyata keadaan Hafizh sudah semakin parah dan doktor meminta Fitria dan pasangan bersiap sedia dengan sebarang kemungkinan yang bakal berlaku.

“Jadi gini Bu, Pak.. Bayi Hafizh ini mengalami pneumonia sangat berat. Ini hasil rontgennya, seharusnya paru parunya itu berwarna hitam. Tapi disini paru paru bayi hafizh hampir putih semua.

Hitamnya hanya sebagian aja. Saya minta tanda tangan untuk persetujuan kalau nanti terjadi hal yang tidak diinginkan ya Bu, Pak.”

Akhirnya Hafizh Pergi Jua

30 Julai 2017 merupakan Tarikh Hafizh menghembuskan nafas yang terakhir setelah dua minggu bertarung nyawa dengan pelbagai rawatan. Meskipun perit untuk Firtia dan suami terima namun keduanya pasrah pasrah dengan apa yang berlaku.

“Kulihat Hafizh menatapku dalam-dalam, seperti pertanda kalau ia akan meninggalkan aku pergi selamanya. Aku pun tersenyum membalas tatapannya.
Bunda sayaaanggg banget sma dd Hafizh. Kucium keningnya dan tak lama Hafizh pun ‘tiada’. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un.


Semua menjadi sangat gelap. Duniaku telah pergi untuk selamanya. Tangisku dan tangis suamiku meledak.”

Walaupun sudah lama berlalu, kisah bayi meninggal kerana asap rokok ini perlu dijadikan pengajaran buat semua agar perkara sebegini tidak berlaku lagi pada masa hadapan.

Sumber: The Asian Parent Indonesia & Borakdaily