“Dia lambat cikgu. Saya suapkan je. Cepat.” “Sepah nanti. Nak kemas lagi.”
“Dia memang macam itu. Tak pandai lagi.”

Inilah andaian ibu bapa dan pemahaman kita untuk tak bagi anak makan sendiri. Sebenarnya hanya dengan mengizinkan anak kita makan sendiri dan bersepah itu adalah normal.

Berikut perkongsian dari Terapis Cara Kerja, Nurul Sheriena.

Sedangkan lidah lagi tergigit. Apatah lagi anak kecil yang baru faham tangan boleh digunakan untuk suap makanan ke dalam mulut.

Persoalannya peluang diberi ke tidak?

Ya kita benar. Jika ke majlis atau keramaian bagi bantu Tuan Rumah logik juga untuk kita bantu. Tapi jika di rumah juga kita suapkan atau orang lain suapkan.

Mari saya kongsikan 3 jenis salah faham yang selalu kita dengarkan.

1. Anak tidak pandai.
Dulu kita juga tidak lah sebijak sekarang pakai fork and spoon kan? Kita sudah beribu kali ulang pergerakan itu dan memori untuk pergerakan itu sudah disimpan di otot kita. Our muscle memory help us to do the movement as smoothly as possible.

Tapi untuk anak umur 2 atau Umur 2 atau 3 atau 4?

2. Anak makan bersepah.
Pernah atau tidak kita dewasa kadangkala makan nasi jatuh luar pinggan?
Atau nasi melekat di pipi? Ha biasalah tu bagi anak kecil baru hendak kumpul pengalaman makan dan suap sendiri.

Eye hand coordination baru hendak praktis. Lepas makan minta anak kemas sama sama.
Lama sedikit time bonding kan. Dengan peluang yang diberi, maka bila anak sudah mahir pembinaan new neuron pathway untuk kemahiran baru ini akan tercipta dengan jayanya.

3. Anak makan lambat.
Ini tidak pelik. Kebanyakan anak hendak makan warming up lama sedikit. Macam nombor 1 dan 2, anak baru ada pengalaman ini sudah pasti fasa cuba jaya gagal dan cuba lagi berulang kali berlaku. Inilah proses kemenjadiaanya.

Ibu ayah perlu sabar. Sambil anak cuba jaya ibu ayah jemput makan sekali kan.

Ini antara 3 salah faham jika kita mahu anak kita makan berdikari perlu mulakan di rumah.

Belajar konsep duduk untuk makan bersama-sama. Bukan bersama-sama telefon ya.

Sumber: OT Nurul Sheriena