“Jangan menangis, abang kan dah besar..malu orang tengok! Dah-dah..diam” kata ibu kepada anaknya yang berusia 4 tahun. Situasi ini sangat biasa kita lihat dalam masyarakat kita malah lelaki juga tidak digalakkan menangis kerana lelaki seharusnya tidak lembik dan merupakan simbol kekuatan.

TAHUKAH ANDA BAHAYA MENGHALANG ANAK LELAKI MENANGIS!

Ramai sangat ibu bapa, terutamanya para bapa yang menghalang anak lelaki mereka dari menangis bila terluka, atau terjatuh atau tercedera. Anak baru 3 tahun sudah diminta untuk jadi tough dan jangan tunjuk sakit, jangan tunjuk emosi.

Niat para ibu dan bapa ini baik. Iaitu supaya anak jangan menjadi ‘lembik, lembut dan manja. Oleh itu bagi mereka, jangan sekali mengalah kepada airmata yang mahu gugur.

Sayang Ibu, please jangan buat begitu lagi. Menahan airmata dari gugur dan menunjukkan rasa sakit dengan deraian airmata bukan akan menjadikan anak itu lembik. Sebenarnya sayang; perbuatan itu boleh perlahan-lahan menyebabkan hati anak tertutup dan payah untuk merasakan emosi. Ia juga boleh menyebabkan anak itu terbantut perkembangan EQnya yang akan kemudiannya menjejaskan perkembangan SQ. Pernah melihat sesorang yang langsung tiada perasaan kasihan mendera orang? Ini adalah diantara puncanya.

Yang penting adalah mengajar anak kecil itu bagaimana untuk handle emosinya dan manage emosi dan perbuatannya bila dia rasa sakit atau sedih.

Jadi apa nak buat jika dia menangis kerana sakit atau kecewa?

1-Acknowledge, maksudnya menerima bahwa dia rasa sakit atau kecewa dan JANGAN menidakkan dgn mengatakan ini sikit sahaja. TAPI, katalah, ‘Oh syang ayah sakit ya..mari ayah tengok, kuat tak lukanya.’ Cium luka dan bisikkan kepadanya dia kuat, insyaAllah dia boleh lalui sakit itu dgn mudah dan belajar darinya.

Atau

Jika anak itu melalak sebagai respons kepada sakit atau sedih, peluk dia, tenangkan dan ajak dia untuk kurangkan kadar kekuatan suara menangis itu. Beritahu anda ada dengannya dan anda dengar tangisannya. Tak perlu menangis kuat-kuat. Ajar dia bagaimana nak tahan rasa sakit dan kenapa ianya lebih baik dari melalak. Contoh, ajar dia berselawat, beristifar, membaca ayat yang meringankan sakit dan sbgnya.

Ramai orang lelaki dipandang rendah bila mengalirkan airmata. Sedangkan orang lelaki adalah manusia yang mempunyai perasaan.

Ketahuilah Nabi Muhammad dan para sahabah menangis dan itu tidak sikit pun mengurangkan kehebatan mereka. Malah menampakkan ketulenan sifat kemanusiaan mereka. Aunthentic dan tidak keras tidak berperasaan.

Ingat; it is not about stopping your little boys from crying that make them tough; it is about teaching them how to feel the pain, learn how to cope and handle, take the right action to reduce the pain and learn from the situation.

Kita nak lahirkan generasi, telus, tulus, berjiwa besar dan berperikemanusiaan. Untuk itu, mereka perlu tulen dan pandai merasai dan bertindak bijak dari apa yang dirasa. Dan bukan stop diri dari merasai.

Salam kasih,
Ibu Rose