Meniru adalah penting untuk perkembangan kanak-kanak. Macam mana ia berfungsi? Dari pemerhatian sekeliling, maka apa yang mereka tengok tu akan sampai ke otak untuk diproses terlebih dahulu sebelum mereka mencuba sesuatu.

Ia terjadi untuk semua perkembangan. Dari bahasa, sehinggalah sosial.

Membaca. Ramai orang ingat membaca itu kemahiran semata-mata. Kemahiran membaca. Atau reading skill. Sebab itu ibu bapa berlumba-lumba nak bersaing dan memastikan anak-anak cepat dan dapat membaca dengan lancar.

Tapi, membaca adalah lebih daripada sekadar kemahiran.

Juga bukan sekadar memahami simbol, gambar, tulisan atau any form yang membentuk komunikasi satu atau dua hala. Ia datang dari pengalaman memerhati sekeliling. Dari memerhati, maka akan datang proses imitation untu meniru apa yang mereka perhati.

Kita kembali tatkala anak-anak menjadi bayi.

Bayi akan meniru aksi dan suara. Peringkat ini, bayi sebenarnya sedang ‘membaca’ segala pergerakan termasuklah mimik muka, gesture, suara dan sebagainya.

Kita acah gelak, baby turut ketawa.

Kita tipu-tipu menangis, baby pun menangis sama.

Kita jerit aaaa, baby pun tak boleh kalah untuk jerit aaa juga.

Dalam konteks membaca, dengan memperbanyakkan bahan bacaan (enrich printed environment) adalah sesuatu yang baik jika mengikut tahap perkembangan anak-anak.

Letaklah pelbagai bahan bacaan seperti picture card, buku cerita, softbook dan sebagainya. Tapi ia tidak mampu nak bagi benefit yang lagi besar dari yang ini, iaitu MENIRU IBU BAPA MEMBACA

Ya. Jika ibu bapa membaca di rumah dan menjadikannya satu tabiat. Ia memberi implikasi yang sangat besar terhadap perkembangan kanak-kanak. Termasuklah menyediakan kanak-kanak untuk minat membaca.

Reading readiness adalah sesuatu yang real.

Memaksa anak-anak membaca adalah sesuatu yang tidak adil bagi mereka. Bila membuat sesuatu dalam keadaan terpaksa, maka ia tidak akan memberi kesan jangka panjang. Dan ia sia-sia.

Ia bermula dengan tabiat ibu bapa membaca dahulu, baru datang yang lain-lain seperti beli buku macam-macam, bawa ke perpustakaan, story tellings dan seterusnya.

Kajian Interim Tabiat Membaca Rakyat Malaysia 2014 menunjukkan purata rakyat Malaysia membaca hanyalah 15 setahun. Berbanding pada tahun 2004 hanyalah 2 buku setahun. Ini disebabkan medium membaca yang makin meluas seperti ebook dan medium yang lain. Ia jumlah yang sedikit.

Kita dibesarkan dengan cara membaca itu adalah satu kemahiran. Then, what next? Bila dah tahu membaca, kemudian nak buat apa?

Kita tak didedahkan dengan nilai membaca itu sendiri. Tidak menjadi habit. Nak pegang buku pun malu dicaci masyarakat. Nak beli buku pun susah. Rasa membazir.

Nilai membaca tu tak berjaya diserap. Sudah-sudahlah paksa anak membaca. Ia perlu datang sendiri. Sampai satu tahap mereka sendiri akan minta kan kita sendiri untuk membeli buku.

Cuba tanya diri sendiri, berapa buah buku anda membaca setahun?

Sumber: Hazhari Ismail

Tinggalkan Komen