Pasangan yang memiliki anak akan lebih bahagia, bermotivasi dan akan mendapat lebih banyak rezeki dari ALLAH SWT.

Dan jika anda seorang yang beragama Islam anak-anak adalah jalan untuk membawa anda ke syurga ALLAH. Ini kerana anak yang soleh atau solehah akan membantu ibu bapa mereka ke syurga selagi ibu bapa mereka tidak kufur atau murtad nauzubillah. Oleh sebab itu amat penting untuk umat Islam memilki anak kerana ia satu PELABURAN untuk hari tua dan hari akhirat.

Tetapi untuk ibu bapa yang anak mereka meninggal sebelum baligh atau meninggal pada saat-saat kelahiran atau ibu yang mengalami keguguran, jangan SEDIH!!!!! tetapi berbahagialah anda kerana anak itu bukan sahaja menunggu kita di syurga tetapi sudah menunggu kita di PADANG MAHSYAR. Mereka menunggu ibu bapa mereka dengan segelas air untuk diberi minum yang mana air itu tidak sama dengan air di dunia ini.

Cuba bayangkan di kekalutan mahsyar itu dengan ramainya manusia dari zaman NABI ADAM A.S sehingga ke kita umat NABI MUHAMMAD SAW berhimpun di situ.

Tiba-tiba datang anak kecil berlari mencelah-celah lautan manusia untuk mencari ibu bapa mereka dan di tangan mereka segelas air untuk di beri minum bagi menghilangkan dahaga kepada ibu bapa kesayangan mereka. Alangkah beruntungnya kita. Bayangkanlah di dalam kekalutan itu semua orang dahaga tiba-tiba kita mendapat layanan super vvvvvvvip ini.

Ini semua terjadi kerana kita sabar walaupun kita sedih anak yang kita kandung selama 9 bulan tiba-tiba meninggal atau anak yang kita kandung beberapa bulan tiba-tiba gugur tetapi kerana sabar kita itu kerana reda kita itu akhirnya itulah pelaburan paling bijak dan berbaloi yang kita akan dapat.

Saya juga mempunyai seorang anak yang meninggal hampir-hampir kelahiran dalam jangka masa 3 hari seorang anak lelaki yang cantik, gebu dan putih. Saya reda menerimanya dan pada malam selepas pengebumian dia itu isteri saya bermimpi yang anak saya itu berada di sebatang pohon yang rimbun dan tengah bermain buaian bersama kawan-kawan yang lain mungkin pohon itu la di namakan POHON THUBA.

Sumber: Faizul Rohban