Ibu bekerjaya pastinya berdepan dengan masalah paling kerap yang mereka hadapi iaitu masalah susu yang semakin berkurangan apabila kembali bekerja. Masalah ini menjadi satu ketakutan dan mimpi ngeri kepada mereka. Oleh sebab inilah, sejak awal berpantang lagi ibu bekerjaya sudah pun mula memerah susu dan mempersiapkan stok seawal sejurus kelahiran.

Susu yang semakin berkurangan menjadi mimpi ngeri buat ibu yang menyusukan anak. Istilah “pump today for tomorrow” sememangnya menakutkan ibu yang menyusukan anak.

Apabila ibu mula bekerja, secara tidak langsung, ibu sudah tidak lagi dapat mengekalkan “demand & supply”. Ini kerana ibu akan memerah susu setiap 3 jam sekali atau 2 jam sekali atau tergantung dengan seberapa kerap ibu mengatur jadual.

Apa yang pasti, kekerapan ibu memerah susu, tidak akan pernah dapat menandingi kekerapan demand/ permintaan dari bayi semasa ibu sedang bersama mereka. Akibat dari permintaan yang semakin kurang ini, di tambah pula dengan stress pada saat bekerja akan membuat susu ibu semakin berkurangan.

Praktik 3 Cara

1. Power pumping sekali seminggu
Apakah sebenarnya tujuan kita melakukan power pumping ini? Power pumping ni adalah “clustwr feeding”. Ia sebenarnya terjadi pada saat anak kita mengalami “growth spurt” atau aselerasi pertumbuhan.

IKLAN

Pada saat ini anak akan kerap meminta susu. Bukan kerana susu ibu tidak cukup, tetap mereka memerlukan kalori yang lebih tinggi dalam menampung tumbesaran mereka yang sedang pesat.

Namun ibu perlu elakkan membuat power pumping pada hari bekerja kerana badan yang letih akan hanya membuatkan susu drop dengan lebih teruk lagi. Ibu harus menjaga kesihatan dan masa rehat agar susu drop tidak mudah menjengah. Sekiranya ibu menggunakan mesin perahan elektrik kuasa ganda. Cara-caranya adalah seperti berikut:

10 minit perahan kiri dan kanan serentak
10 minit istirahat
10 minit perahan kiri dan kanak serentak
10 minit istirahat
10 minit perahan kiri dan kanan
10 minit istirahat.
Total masa: 1 jam.

Sekiranya ibu menggunakan mesin perahan elektrik tunggal, caranya adalah seperti berikut:
10 minit perahan kiri
10 minit perahan kanan
10 minit perahan kiri
10 minit perahan kanan
10 minit perahan kiri
10 minit perahan kanan
Total masa: 1 jam.

Cukup hanya dengan sekali seminggu. Jangan terlalu stress dengan bekalan susu yang semakin menurun. Bila ibu bertambah risau, susu akan semakin berkurangan. Percayalah dengan pengurusan masa yang baik, semuanya tidak akan menjadi huru-hara.

2. Jaga pemakanan
Ibu bekerjaya pastinya berdepan dengan masalah terlewat makan, tidak sempat makan dek kerana kerana kesibukan kerja. Namun itu semua boleh di tangani sekiranya kira meletakkan diri kita lebih utama berbanding kerja.

Ibu bukannya tidak ada masa, tetapi tidak meletakkan ia pada posisi yang betul. Dan ia belum menjadi habit atau rutin. Ibu tidak berlu makan nasi yang banyak tetapi perlu mengamalkan pemakanan sihat seperti yang disarankan oleh KKM, suku suku separuh.

Pada saat kita menyusu, nutrisi seperti kalsium, lemak, omega 3 , zat besi dan perlbagai lagi nutrisi penting turut tersalur keluar dalam pembentukan susu untuk si comel kita. Dan sekiranya ibu tidak mengambil makanan yang cukup dalam kadar yang betul, nutrisi itu akan terus di ambil dari tulang dan sebagainya. Bukan kah itu sesuatu yang sangat merugikan kesihatan ibu? Pastikan ibu makan pada waktu yang tepat dan juga memilih makanan yang bernutrisi tinggi.

3. Teruslah mengepam dengan kerap
Tip paling efisyen dan dapat menjayakan kembalinya susu adalah teruslah mengepam dengan kerap seperti biasa. Jangan sesekali terlepas kitarannya kerana inilah yang membuatkan susu makin menurun.

Semakin kurang demand, maka semakin rendahlah supply. Elakkan stress di tempat kerja dan teruslah mengepam dalam keadaan gembira dan teruja bagi mengeluarkan hormon prolaktin yang bertanggungjawab merangsang penghasilan susu.

Selepas beberapa minit penyusuan berlangsung, hormon prolaktin akan di rembeskan ke dalam darah selama kira-kira 30 minit selepas setiap kali penyusuan. Rembesan hormon prolaktin ketika penyusuan ini akan menyebabkan payudara menghasilkan susu untuk penyusuan berikutnya.

Oleh kerana itu penyusuan yang kerap di katakan membantu dalam penghasilan susu bukan milkbooster semata-semata, “More demand more supply!”.

Nak macam-macam info? Jom join telegram Pa&Ma D Parents https://t.me/pamadparents