Kehilangan anak pertama memang sesuatu yang sukar diucapkan. Lagi-lagi anak tidak dapat merasai susu ibu sepenuhnya.

Namun kisah dari Nad Masrom yang juga Kaunselor Penyusuan ini dapat menguatkan semangat ibu-ibu dalam memperjuangkan hak anak mendapat susu ibu.

Semoga kisah kegagalan yang membawa kepada kehilangan anak pertamanya akan menjadi iktibar bersama untuk terus bertahan dalam dunia penyusuan susu ibu. Ikuti luahannya..

Pengalaman penyusuan anak kedua saya, Nur Khadijah alhamdulillah begitu indah dan diizinkan Allah sehingga cukup tempoh 2 tahun. Saya dapat menyusukan Khadijah dalam 30 minit selepas kelahiran. Alhamdulillah, saya dapat melalui setiap fasa penyusuan selama 2 tahun ini dengan baik. Dan Allah sentiasa beri saya peluang untuk terus menimba ilmu penyusuan serta membantu ibu-ibu lain dengan mengizinkan saya untuk menjadi seorang breastfeeding peer counselor.

Semangat juang saya untuk meneruskan penyusuan susu ibu buat Nur Khadijah dan membantu ibu-ibu lain yang mempunyai masalah dalam penyusuan dikuatkan oleh rasa serba salah saya terhadap anak pertama saya, Najla Batrisya. Saya telah merasakan diri saya gagal untuk menyempurnakan penyusuan susu ibu buatnya. ‘Kegagalan’ saya bukanlah kegagalan biasa yang tidak perlu dikesali. Kegagalan kali pertama itu mungkin adalah suratan takdir namun telah memberi kesan kepada siapa saya selepas kejadian itu.
———————————————————————-

3.8.2011 – Tepat jam 1.02 pagi, saya telah selamat melahirkan puteri pertama, Najla Batrisya secara normal dikala usia kandungan baru berusia 30 minggu. Anak pertama saya dilahirkan pramatang kerana PPROM (Preterm Premature Rupture of Membrane – Pecah Ketuban Pramatang). Saya ditahan di wad selama 3 hari dan diberikan rawatan sewajarnya oleh pakar dan para doktor serta jururawat di Hospital Sultanah Aminah, Johor Bahru sebelum melahirkan puteri sulung saya itu.

Tangisan kuat dari seorang bayi yang mempunyai saiz fizikal yang kecil dengan berat hanya 1.5 kg memecahkan suasana pagi 3 Ogos 2011. Selepas bersalin, bermulalah detik-detik penuh liku dalam hidup saya sebagai seorang ibu. Tidak seperti bayi full term, saya hanya sempat menatap wajah Najla beberapa minit sebelum Najla dibawa ke NICU untuk rawatan lanjut.

Tiada Ilmu Penyusuan

Sejujurnya, saya TIADA ILMU tentang penyusuan susu ibu waktu tu. Saya fikir, proses penyusuan itu adalah suatu proses semulajadi yang mudah. Bila-bila bayi nak menyusu, saya hanya perlu beri dan susu akan keluar mencurah-curah. Saya langsung tak terfikir untuk marmet dan bekalkan susu awal kepadanya. Istilah ‘marmet’ ketika itu juga suatu yang janggal bagi saya. Saya cuma fikir rasa penat dan sakit sahaja lepas bersalin.

Saya masih bingung dengan status saya sebagai seorang ibu ‘baru’ waktu itu. Saya cuma lihat Najla dalam incubator dan sedang diberi susu formula khas untuk bayi pramatang oleh nurse dengan menggunakan picagari dan tube. Langsung saya tak bertindak untuk cuba perah susu waktu tu atau minta keizinan doktor untuk saya susukan Najla.

Petang tu saya dibenarkan pulang tapi Najla perlu ditahan di wad. Sebelum discharged, ada seorang staff nurse mengajar saya cara marmet dan nasihatkan saya untuk bekalkan susu awal yang mengandungi kolostrum untuk bayi pramatang saya. Pesannya, bayi saya sangat perlukan susu ibu kerana ususnya belum matang dan adalah lebih mudah untuk cernakan susu ibu berbanding susu formula.

Maka balik sahaja dari hospital, suami terus belikan breastpump. Berusaha keraslah saya mengepam. Lebih 30 minit mengepam, yang keluar hanya beberapa titik susu sahaja, kalau dikira mungkin ada dalam 5ml. Saya panik dan terus menganggap yang SUSU SAYA TIADA!

Langsung saya tidak tahu tentang sifat semulajadi kolostrum yang memang sedikit dan tak akan jadi sampai 5oz bila diperah. Saya terus mengalah dan biarkan sahaja Najla diberikan susu formula bila saya tiada di sisinya.

Sekali sekala, saya cuba juga untuk perah sikit demi sedikit dan kumpulkan semua susu saya itu. Kemudian saya hantar ke hospital walaupun beberapa ml yang saya dapat. Gembira sangat hati bila Najla mula diberikan susu ibu.

Hari ke-5, Najla dikeluarkan dari incubator. Saya diberi peluang untuk menyusukan Najla secara direct. Lama saya duduk di bilik menyusu. Saya tak tahu langsung cara pegangan bayi pramatang yang betul. Terkial-kial saya di bilik menyusu seorang diri. Dan selama hampir 30 minit, barulah saya sedar hisapan Najla tidak kuat, dan acapkali hisapannya terlepas dan Najla akan terus tertidur.

Sekali lagi saya buntu dan terus mengalah. Saya betul-betul tak faham kenapa penyusuan susu ibu TIDAK SEMUDAH YANG DISANGKA.

Setiap hari saya cuba menyusukan direct Najla tapi tidak pernah berjaya. Akhirnya saya mengepam sahaja dan bagi Najla minum menggunakan syringe @ cup dan sudu. Masa tu saya cuma mengepam waktu breast penuh sahaja. Langsung saya tak tahu yang mengepam pun ada waktunya, bukan tunggu breast penuh.

Saya mula kumpulkan stok setiap hari. Tapi sejujurnya, saya langsung tidak tahu cara pengendalian EBM dan tempoh EBM yang boleh digunakan selepas pemanasan. Saya main buat sahaja. Dan setiap hari saya akan berikan anak saya EBM itu.

Malangnya, setiap kali anak saya perlu ditimbang, beratnya tak pernah naik. Dan ada waktunya, berat anak saya turun pula.

Buat Keputusan Silap

Saya jadi STRES. Doktor kata selagi berat tak melepasi tahap minimum, anak saya tak boleh keluar. Dan saya yang tertekan waktu itu terus menganggap susu ibu tiada khasiat dan tak boleh naikkan berat Najla.

Maka saya ambil keputusan untuk berikan anak saya susu formula khas untuk bayi pramatang diselang-selikan dengan susu ibu. Setiap hari pasti ada sesi anak saya akan minum susu formula. Waktu itu, dalam fikiran saya hanya inginkan yang terbaik untuknya dan ingin dia naik berat dengan cepat.

Namun semua impian tu tiba-tiba berubah jadi satu peristiwa yang saya tak boleh lupakan sampai bila-bila. Pada hari ke-18, muka Najla beberapa kali bertukar biru untuk seketika. Susu yang diminum muntah beberapa kali. Saya rujuk pada MO yang ada dan doktor kata kemungkinan anak saya tersedak susu. Namun semua tu jadi lebih dari apa yang disangka.

Najla dimasukkan ke wad NICU A4 selama 6 hari kerana jangkitan kuman. Pada hari ke-23, keadaan Najla bertambah baik. Namun semua itu tidak lama. Lebih kurang pukul 6.30petang, 23/8/2011, Najla lihat saya dan menangis sekuat hati. Saya rasa tak sedap hati. Saya nampak di kerongkong Najla penuh susu. Najla muntah lagi!

Selepas susu disedut keluar, saya tak tinggalkan Najla. Saya tak sedap hati. Betul telahan saya. 5minit selepas itu bacaan oksigen Najla drop dari 96% ke 17%!. Keadaan jadi kelam kabut. Najla segera dibantu dengan ventilator. Mesin yang begitu canggih itu tidak dapat membantu pernafasan Najla ketika itu.

Keadaan Makin Teruk

Lebih kurang pukul 7.45 malam, MO datang diikuti doktor pakar. Saya dapat lihat doktor melakukan CPR dan bantuan untuk jantung Najla berdegup sebab saya dapat dengar dan lihat bacaan jantung Najla di mesin, drop hingga bawah 20 dengan bunyi amaran begitu kuat. Bantuan yang diberikan oleh doktor berlarutan sehingga 3 jam lamanya.

Hancur luluh hati saya bila melihat Najla dicucuk-cucuk hingga lebam setiap penjuru tubuh kecil itu. Tilam Najla penuh dengan darah kesan tusukan jarum untuk memasukkan pelbagai ubat dengan dos maksimum. Hinggakan suatu ketika yg amat kritikal, salur darah Najla sukar untuk ditemui, doktor terpaksa mencari salur darah di kepala Najla. Najla terus bertarung nyawa. Pukul 10.30 malam, keadaan Najla kembali stabil dan Najla kembali aktif.

Saya terus merujuk kepada doktor pakar tentang keadaan Najla. Menurut doktor, keadaan Najla sangat-sangat tidak stabil kerana daripada sample darah yg diambil didapati terdapat kandungan garam (kalau tak silap saya) yang sangat tinggi apabila antibiotik dimasukkan untuk melawan serangan kuman menyebabkan jantung Najla terhenti dan Najla berhenti bernafas. Keadaan Najla sangat tidak diduga sebegitu rupa kerana Najla dijangka akan sembuh dan keadaannya jauh lebih baik sebelum ini berbanding bayi lain yang sedang kritikal. Namun melihat keadaannya yang aktif kembali, doktor tetap suruh saya berdoa kerana bila-bila masa sahaja apabila ubat yg dimasukkan telah habis digunakan, Najla akan kembali tidak stabil.

Lebih kurang pukul 3 pagi, di luar tingkap wad terdengar bunyi mesin oksigen Najla. Bunyi itu begitu kuat dan saya faham dengan maksud bunyi itu! Najla berhenti bernafas!  Sekali lagi Najla cuba dibantu oleh beberapa staff nurse dan doktor. Pelbagai bantuan dibuat tapi akhirnya Najla tidak memberi sebarang respon. Bacaan jantung dan oksigen Najla tidak dapat dikesan. Doktor suruh saya memanggil suami dan menyatakan keadaan Najla sudah tiada harapan.

Saya dan suami memegang tangan Najla kanan dan kiri. Kami bisikkan kalimah Allah dan syahadah..Tiba-tiba Najla memegang erat tangan kami. Begitu erat seperti genggaman tangan org dewasa. Dan tiba-tiba juga bacaan oksigen Najla meningkat kepada 100% dan bacaan jantung Najla meningkat kepada 166. Saya tergamam. Doktor juga bingung. Namun saya tahu, Najla masih ada kerana ingin menguatkan hati kami supaya redha dengan pemergiannya nanti. Saya tahu Najla tidak mahu kami ralat dan ingin bersama kami untuk suatu ketika yang lebih lama. Gerak hati saya begitu kuat sebagai seorang ibu. Saya bisikkan pada suami, “Kita jangan seksa dia lagi ye..”.

Pukul 5.30 pagi saya pujuk suami untuk maklumkan pada semua ahli keluarga. Suami akur. Saya terus menghubungi ahli keluarga dan rakan-rakan. Semua ahli keluarga yang hadir akhirnya buat pertama kali dan terakhir dapat memegang Najla sejak 22 hari yang lalu.

Kembali Pada Pencipta-Nya

Pukul 8 pagi, doktor pakar hadir, pemeriksaan dilakukan dan memaklumkan kpd kami, Najla sudah tiada harapan lagi. Doktor pakar menunaikan impian terakhir kami untuk memeluk dan memangku Najla. Segala wayar dan tiub yg berselirat pada tubuh kecil Najla dicabut.

Tepat 8.20pagi, mata Najla yang sejak tadi terbuka tertutup sendiri. Genggaman yang begitu kuat dilepaskan. Najla tersenyum.Ya, Najla sudah tiada lagi.

Dan kerana itu, TIADA ALASAN untuk saya tidak boleh menyusukan Nur Khadijah sehingga 2 tahun walaupun banyak cabaran yang perlu dilalui. TRAUMA yang saya lalui dengan kehilangan anak pertama saya adalah lebih hebat berbanding cabaran penyusuan yang perlu dilalui dalam tempoh 2 tahun ini.

 

 

Tinggalkan Komen