Lumrah kanak-kanak memang suka bermain dan meneroka. Orang dewasa lah yang patut memantau anak-anak kecil ini kerana mereka tidak memahami sebarang bentuk bahaya ataupun mudarat jika melakukan sebarang aktiviti.

Baca Selanjutnya: Kemahiran Menunjuk Sebenarnya Cara Baru Untuk Anak Berkomunikasi, Itu Tanda Anak Dalam Peringkat Yang Betul

Ada satu kes yang berlaku di negara China apabila kanak-kanak kecil berumur satu tahun lebih bermain sambil makan dengan memegang chopstik dan akhirnya terjatuh lalu chopstik yang berada diletakkan di dalam mulutnya tercucuk sehingga menembusi otak sebanyak 2cm.

Mohon ibu bapa selepas ini awasi anak anda ketika makan. Banyak kejadian seperti ini berlaku terutama di kedai-kedai makan, ramai yang membiarkan anak bermain berlari sedangkan bahaya ada disekeliling. Biarlah anak sakit sedikit di cubit kita daripada anak sakit menderita terlantar di hospital kerana kecuaian kita sebagai ibu bapa.

Menurut sumber, Oriental Daily, Kanak-kanak tersebut baru berusia 1 tahun 5 bulan dan baru pandai berjalan. Ketika kejadian berlaku, kanak-kanak tersebut sedang bersarapan tetapi dia tidak dapat duduk dengan tenang. Apabila ahli keluarganya makan, dia bangun dan berjalan.

Terkejut dengan kejadian yang menimpa anak mereka, ibu bapanya bergegas membawa anak-kanak tersebut ke hospital. Doktor melakukan CT Scan dan kemudian melakukan pembedahan untuk membuang Chopstick yang tertanam 2cm ke dalam otak.

Semasa proses pembedahan dilakukan doktor mendapati Chopstick tersebut tertanam sedalam 2cm ke dalam otak. Tambah doktor lagi, objek tersebut tertanam ke dalam urat lehernya dan lebih teruk lagi sisa-SIsa kanji nasi masih lagi melekat pada objek tersebut.

Bagaimanapun objek tersebut tidak tercucuk teruk kedalam otak di mana proses untuk menangalkan objek tersebut mudah dan cepat. Dia kini sedang dirawat namun risiko kanak-kanak tersebut terkena jangkitan Intrakranial amat tinggi.

Diharapkan ibu bapa lebih berhati-hati dan peka dengan keadaan sekelili yang nampak tak bahaya tapi sebenarnya mengundang bahaya.

Sumber: Oriental Daily